MENIKAH

Menikah itu harus siap mental apalagi jadi seorang suami. Karena para istri sering banget ngefitnah suami, di toko belanjaan si istri udah milih-milih, ngerasa cocok, ngeliat harganya kemahalan langsung gajadi, mba yang jaga nanya, ‘Gimana bu? Jadi?’

‘Engga deh, suami saya ga ngijinin.’ Padahal suaminya dari tadi diam aja.

Si mbanya ternyata kenal, ‘Bukannya suami ibu udah meninggal?’

‘Ah, eh, ah, itu, suami saya ngasih wasiat sebelum ninggal, jangan beli baju yang kancingnya ganjil.’

            Dikalangan teman-temanku sedang tren yang namanya ingin menikah muda. Aku sih gak masalah ya mau nikah muda, nikah tua, gak nikah-nikah juga gak papa. Tapi masalahnya, kawan-kawan ku ini menjadikan nikah muda seakan-akan solusi dari segala macam persoalan hidup.

Ada yang pengen nikah biar terhindar dari zina, memang benar nikah muda bisa menghindari zina. Tapi kan ada cara lain, salah satunya mati muda gitu.

Ada lagi kawan di kampus karena kebanyakan dikasih tugas malah pengen nikah. Maksud ku apa ya, kalo banyak tugas solusinya ya dikerjain bukan malah nikah. Kecuali, kalian nikah nya sama dosen baru bisa dijadiin solusi. “Aku gamau ya diewe sebelum nilaiku A.”

Ngerasa msikin pengen cepat-cepat nikah biar jadi kaya. Hei! Kalian nikah sama musdalipa janda kaya raya apa gimana?

Satu tanggapan untuk “#RobbyLogic MENIKAH V.2

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s