Sebenernya gue punya puisi buat dia, boleh kali sebagai opening cerita. Begini puisinya:

Selamat pagi gadisku
Sudah jatuh cinta belum sama aku?
Iya walau kamu nganggepnya kita lebih cocok jadi teman
Tapi itu maksudnya teman hidupkan?

Aku mencintaimu,
Sengaja gak pakai titik
Karena mencintai mu adalah hal yang aku tidak ingin ada kata usai.

Gimana, baguskan? Iyalah gue.

Maap yah kalo kesannya gue itu orangnya sok asik gatau kenapa udah begini dari lahir mau digimanain lagi.

Kisah cinta gue itu kampret momen sih, ditikung sama abang-abangan si pacar. Jadi gini, sewaktu SMA gue punya gebetan namanya Hira, Hira ini cewek paling cantik di kelas gak sembarang orang bisa dapetin dia gue salah satu orang yang beruntung bisa merasakan kehangatan Hira.

Kehangatan maksudnya disini, apa namanya, kasih sayang. Iya, kasih sayang.

Setelah proses pdkt satu bulan kalo gak salah, udah tuh kita jadian. Jadian kan, ngedate apa segala macam kalo dulu kan musim tuh pacaran tukaran hape gue sama dia kek gitu juga. Gue cek hp nya ternyata yang paling sering nge-sms dia adalah si Rohim abang kelas gue di sekolah pas gue tanya si Hira bilang, “Enggak kok dia kan cuma abang-abangan aku. “

Gue keselkan, gue bilang aja, “Abang-abangan ginjal lu gue jitak. Abang kok manggil-manggil sayang.” Dia jelasin tuh sebenernya dia cuma pengen ngerasain punya abang tuh gimana soalnya diakan anak semata wayang. Gue tetap gak percaya kan, diciumnya pipi gue akhirnya gue percaya sama dia.

Udah tuh kita biasa aja, dia mah gitu setiap kita berduaan nih terus dia sibuk main hp gue tegur dia langsung nyium gue, gue kan luluh. Sampai akhirnya dia mutusin gue dengan alasan kita gak cocok, komunikasi kita jelek.

Woi Hira! Gue kasih tau sama lo ya gimana komunikasi kita jelek, elo banyaknya ngobrol sama si Rohim ada apa-apa yang dichat si Rohim gimana komunikasi kita mau baik Bambang!

Beneran, seminggu kemudian si Hira pacaran sama si Rohim. Di sosmed dibuatnya, “Bahagia. Punya pacar sekaligus bisa jadi abang.” Pacaran lo sana sama si Rohim gak perduli gue dari namanya aja udah kaya tukang gali kuburan samping rumah gue kek Abdurrohim. Tinggal ditambahin Abdur doang.

Udah segini aja ceritanya Rob, gue kesel nih lama-lama. Assalamualaikum!

Ekspresiku saat mendengarkan ceritanya: (°─°) Waalaikumsalam.


Impression Formation, Theories of : Salomon Asch (1907-1995) adalah orang yang melakukan penelitian awal tentang formasi impresi (yaitu, bagaimana individu menerima individu lain) yang menganggap 2 masalah utama dalam penelitiannya adalah pemberian makna seseorang terhadap pengamatan atas orang lain dan bagaimana mengukur secara tepat kesan si penerima terhadap orang lain. ada 3 metode dalam mengukur impresi yaitu menuliskannya dalam paragraf singkat, membuat daftar kata atau frasa yang muncul di kepala ketika memikirkan orang lain, dan memilih kata sifat yang sesuai dengan orang yang dipikirkan dari daftar kata sifat yang diberikan.

Kisah seorang kawan yang tetap tertawa meski telah terluka, hati nya kuat bagai baja. Tentang cerita ini entah kenapa aku merasa karakter sang pemberi informasi lebih menarik dari apa yang dia ceritakan. Tapi tetap, menurutku istilah yang tepat untuk menganalogikan kisah dia adalah Impression Formation.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s