Engga tau ada angin apa, Rian tiba-tiba ngomongin soal cewek sama ku.
‘Rob, kau kan ganteng, gebetan dimana-mana, kasih tau aku dulu gimana caranya ngerebut hati perempuan.’
‘Cieee yang lagi jatuh cinta, hahaha.’
‘Apa sih, enggak kok.’ Rian diam sebentar, lalu bilang lagi, ‘Enggak, beneran aku gak bohong.’ Kata dia dengan muka tersipu malu cenderung bikin muntah.
‘Tips dari aku buat kau itu cuma satu, yaitu Percaya Diri.’
‘Oh gitu, oke deh.’

Walaupun si Rian ini ngeselin, tapi aku selalu ngasih jawaban yang tepat untuk dia. Kenapa aku ngasih tau ke dia untuk mengambil hati perempuan harus percaya diri, karena kalo kalian tau, si Rian kampret ini adalah makhluk di bumi yang sangat tidak percaya diri bahkan ke dirinya sendiri.

Pernah suatu waktu dia barusan minum obat, lalu ngomong-ngomong sendiri. ‘Tadi aku udah minum obat belum ya?’ dia diam, ‘Perasaan belum deh.’, memegang bungkus obat, ‘Tapi kok ini kurang satu ya?’ dia melihat ke arah ku, ‘Kau ya Rob, yang makan obat punya ku!’. Aku diam aja malas ngeladenin orang gilak.

Pernah suatu ketika, si Rian cerita ke aku ada kejadian waktu dia mau pergi ke stasiun, ceritanya gini.

Dia ngomong ke supir angkot.
‘Bang nanti berenti di stasiun ya.’ Sambil nyolek si abang supir.
‘Iya dek.’ Kata supir angkotnya.
2 menit kemudian dia nyolek si abang supir lagi.
‘Bang nanti berenti di stasiun ya.’
‘Iya dek.’ Kata supir angkotnya.
5 menit kemudian dia nyolek si abang supir lagi.
‘Bang.’
‘Kenapa lagi dek?’
‘Berenti di stasiun ya.’
‘Iya dek, iya, berenti di stasiun!’
Beberapa menit kemudian dia nyolek si abang supir lagi dan lagi.
‘Bang.’
‘Bisa diam gak kau! Berenti di stasiun kan. Tau aku, engga usah kau bilang berkali-kali. Ku tampar juga lama-lama mulut mu nanti, iya.’
‘Bukan itu bang, stasiun nya udah kelewatan. Kita mau kemana ini?’
‘Kenapa gak kau bilang dari tadi, Esmiralda!’

Ketidak percayaan dirinya sangat lah akut, semoga aja dia bisa mengurangi nya sedikit demi sedikit seiring berjalannya waktu. Sesaat setelah kami menyelesaikan percakapan kami di awal tadi, dia ngomong lagi.
‘Rob, tadi aku udah sempet nanya belum?’
‘Tanya apa?’
‘Rob, kau kan ganteng, gebetan dimana-mana, kasih tau aku dulu gimana caranya ngerebut hati perempuan.’
‘Bodo amat, NJENG!’

😊

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s