Di tengah hari yang membuat perut ku lapar, aku minta tolong ke Rian buat beliin nasi bungkus di warteg depan kosan.
‘Yan, beliin nasi bungkus dong di depan.’ Kataku sambil ngasih uang sepuluh ribuan.
‘Tapi Rob, aku baru aja makan, tadi, barusan aja.’
‘Iya, maksudku beliin nasi bungkus buat ku, aku yang makan lho yan. Bukan kau.’
‘Ooh gitu, tapi aneh juga kau ya. Makan cuma pake nasi doang.’
‘Siapa yang bilang aku makan nasi doang, hah?’
‘Tadi barusan kau yang bilang “Yan, beliin nasi bungkus dong di depan.”, lupa kau ya.’
‘Engga gitu maksudnya lho yan, pake ikan lah, pake sayu…’
‘Apalah kau, udah jelas-jelas kau yang bilang, yan beliin aku nasi bungkus, NA-SI BUNG-KUS. Mau ku ulangi sekali lagi biar jelas?’
‘Udah gak usah, yaudah, minta maaf aku, rian aku minta maaf ya kalo aku ada salah-salah kata.’ Kataku dengan nada yang sopan santun, lalu bilang. ‘PUAS KAU NJENG!’
‘Marah-marah aja pun, aku gak ada salah dimaki-maki.’ Kata si riyan memelas.
‘Kimak ini, engga ada salah kata mu. kau buat aku naik darah, engga ada salah ku katanya!’
‘Yaudah, yaudah. Intinya, nih nasi bungkus jadi dibeli ga?’
‘Jadi.’

Sekitar 15-20 menit aku tungguin si Riyan kok gak balek-balek, aku positip thingking mungkin di warteg banyak yang beli jadi dia lama di layanin nya. Tapi ku tungguin, lama-lama kok gak nampak-nampak batang hidung anak ini, yaudah ku samperin aja dia ke warteg. Pas di warteg, ternyata, dengan mulut belepotan nasi dan tangan kiri megang teh manis, si rian makan dengan lahapnya. Aku nungguin di kostan kelaparan dia enak makan di sini.
‘Eh, Robby, sini rob, makan.’ Sapa si bangsat itu dengan santai teman-teman. DENGAN SANTAI.
‘Yan, aku tungguin dari tadi di kostan, malah makan pulak kau disini! Yaudah sini mana nasi bungkus punya ku.’ Balas ku dengan sangat sabarrr sekali.
‘Nasi bungkus apa? Katanya tadi kau udah makan. Cemana nya.’ Kata dia dengan polosnya.
‘Kapan aku ngomong aku udah makan! Bukannya kau yang bilang kalo kau yang udah makan barusan!’
‘Pak, pak. Denger sendiri kan.’ Kata si rian ke arah si Bapak penjaga warteg. Lalu memindahkan arah mukanya kembali ke arah ku. ‘Dia udah makan barusan, ngapain makan lagi. Nih ya rob, kalo kau udah makan, gak usah beli nasi bungkus lagi. Gak baik buang-buang makanan. Kawan nya setan loh.’ Lanjut dia sok-sokan ceramahi aku.
‘Bodo amat. Suka ati kau lah njeng! Capek aku.’

😊

Iklan

9 tanggapan untuk “Temen kok gini! Episode Beli nasi bungkus.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s