Hai.

Jadi ceritanya gue lagi lelah karena harus joging dua kali dalam satu pagi.

Sebelum hari ini, gue dan temen-temen sekitar kosan gue kira-kira berlima orang semuanya cowok sepakat kalo besok kita akan joging. Membuat janji berangkat jam setengah enam pagi, dan kalian tau selanjutnya apa, janji hanyalah janji. Sungguh naif apabila kita percaya jika sekumpulan cowok yang sering nongkrong dan minum kopi bisa terbangun di pagi hari. Sungguh harapan yang fana.

Naif nya gue, gue percaya. Tidur tidak larut malam, pasang alarm dari jam lima pagi, bangun, cuci muka, berpakaian seperti atlet lari padahal ke kampus aja udah ngos-ngosan, datang ke kosan temen gue, terlihatlah mereka yang masih molor.

Dikosan itu mereka ada bertiga, merasa kecewa karena di khianati tidak menepati janji *apaan sih rob, kaya cewe aja banyak drama… langsung deh gue bangunin aja mereka. Ada yang gue bangunin engga bangun, ada yang gue bangunin malah setengah sadar sambil bilang “Kamu tau ga, nilai tukar rupiah terhadap dolar turun lagi?”, ada yang gue bangunin, dia bangun, tapi malah bangunin rumah, bangun tidur jadi mandor. Tidak mungkin dong.

Setelah usaha ekstra untuk ngebangunin mereka dari tidur yang nyenyak, akhirnya kita berangkat lari tanpa pemanasan. Kira-kira sudah setengah jam lari tanpa istirahat, kita sampai di rest area, istirahat, ngobrol ngidul, minum air putih dan bersantai ria.

Di tengah kenyamanan itu semua, notif wa gue berbunyi *durudum begitu kira-kira suaranya, gue ambil hape dari kantong gue, terlihat wa dari calon pacar gue *ngarep aja dulu, masalah diterima atau engga tergantung seberapa kuat mantra dukun kita wkwk, eh salah, doa kita ya gaes….

‘Kamu dimana?’
‘Lagi lari nih.’
‘Sama siapa?’
‘Rame sih, ada si anu, anu, sama anu.’ Balas gue menyebutkan nama temen gue yang disamarkan, anu itu bukan kelamin ya, apalagi nama kelaminnya temen gue, masa iya kelamin punya nama, tidak mungkin dong.
‘Gue juga lari lho, sendiri.’
‘Wah, bagus.’
‘Sendirian lho…’
‘Iya, semangat ya.’
‘Elo kok ga ngerti banget sih apa mau cewe, gue ngechat sendiri itu tandanya minta ditemeni. Malah nyemangati, pala lo pernah kebentur petir ya?’

Sungguh luar biasa teka-teki wanita, ingin sekali hati ini berkata kepada dia dengan lembut dan penuh kasih sayang: “MANA GUE TAU ANJIRR!!!” Tapi sayang, gue gak berani. Iya, gue sepengecut itu.

Engga tau kenapa, ada sesuatu dari dalam diri yang tidak bisa dijelaskan seakan menolak untuk mengiyakan kode dari gebetan gue tersebut, gue bilang ke temen-temen gue.
‘guys…’ Kata gue menarik perhatian mereka, seketika aktifitas mereka terhenti, mata mereka melihat ke arah gue nyaris bersamaan. Kalo ini sinetron pasti muka gue udah di zoom dan ada bekson yang berbunyi. Gue berdehem ‘…hem, kita, pulang yuk.’

Ternyata sesuatu yang menolak dari dalam diri gue adalah: menolak untuk tidak menolak ajakan gebetan gue.

Temen-temen gue meng-iyakan.
Cukup lama perjalanan pulang, gue akhirnya sampe ke kosan untuk sekedar mengganti sepatu karena sepatu yang gue pake lari sama temen gue kurang nyaman gitu. Jadilah, gue bela-belain perjalanan nya semakin jauh untuk menemui si calon pacar gue. Iya, gue sebucin itu.
Setelah dua puluh menit gue jalan menuju tempat janjian, gue merasa haus, jujur gue udah capek parah, kaki gue engga ada berhentinya bergerak. Terlintas pertanyaan di dalam otak gue “Kenapa engga naik angkot aja sih?”, tapi gue engga jadi naik angkot karena pertanyannya itu muncul setelah gue nyampe di tujuan. Iya, gue selambat itu, dalam berpikir.

Gue lihat dia lagi duduk di pinggir jalan, lalu gue menyapanya.
‘Hai.’ Sapa gue.
‘Oh, hai.’ Balas nya.
‘Ayo, kita lari, sampe ujung.’ Kata gue mengajak.
‘Engga ah, mager.’ Balas nya dengan datar.

Apa dia bilang? “MAGER.”, gue engga salah denger dia bilang “MAGER.”, setelah apa yang udah gue korbanin untuk datang biar bisa lari bareng dia, dia bilang “MAGER.”

Coba kalian beri satu kalimat untuk si gebetan gue yang ngeselin ini. Plis, bantu gue.

Iklan

Satu tanggapan untuk “Lari pagi macam apa ini?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s